DITIPU MANG ENGKING

Nyampe di restoran ini tempat jam 10.00. pas banget lagi buka, satpam lagi nyabutin besi dan rantai pagar pertanda restoran resmi open! Restoran tepat di pingir jalan.

Pas pinggir jalan raya

Perasaan tadi pas nge-Goog lihat pemandangan di Mang Engking bagus banget. Ada  taman dan kelihatan gunung yang sangat indah. Lha ini kok cuma bangunan kayak gini?

Setelah bertanya kepada mbak resepsionis, aku disuruh masuk ke belakang. Dan…

Masya Alloh, kerennya. Lebih keren dari yang aku lihat di foto. Ah, kirain tadi ditpu. Hihihi…

Sepanjang jalan kenangan

 

Berhubung masih sepi –  iya, aku adalah pengunjung yang datang nomor satu – akupun memilih lesehan dekat dengan tempat pelayan standby. Biar kalo memanggil pelayan nggak kelamaan. Tujuan ke Mang Engking selain memang lapar, juga numpang ngecas HP yang mulai tinggal 50%. Power bank dipake hanya jika darurat, karena perjalanan setelah ini diperkirakan jauh dari colokan.

Nih, menu makanannya. Kata mbaknya, favorit udang sama gurame.

Niki mimik e….

 

Kelar makan, saatnya jalan-jalan melihat pemdandangan lagi. Biar lapar lagi hihihi…

Ternak udang, biar irit nggak beli dipasar

Selain udang, ada juga “ternak” raja hutan hehehe….

Dikasih sayur mau nggak ya? Atau ikan asin aja biar irit.

 

Pas tau mau difoto langsung bergaya cuek sok ngantuk

Dari kejauhan terdengar suara lantunan ayat suci dikumandangkan dari TOA. Pertanda sebentar lagi Jumatan, saatnya cari masjid. Alhamdulillah, tak jauh dari situ. Masjid besar dan di pinggir jalan.

ADZAN.

KHOTBAH.

SHOLAT.

Habis Jumatan di masjid yang tak jauh dari Mang Engking, aku duduk sebentar sambil nge-Goog untuk tujuan berikutnya, Umbul Sidomukti. Samar tapi pasti hidungku mencium aroma yang sangat lezat. Hmmmm… apakah ini?

“Pak Kempleng. Ke mana-mana….” (Lagu Mbah Surip)

Wah, ada kuliner yang hits di Ungaran. Tanpa harus susah mencari malah bisa ketemu sendiri. Jadi bisa nambah nih list tujuannya.

Mau mampir?

Nggak ah!

Masih kenyang?

Bukan! Aku ‘kan vegetarian. Haaaa…….

Eh, di seberang ada juga kuliner yang sama, apakah itu bajakan atau KW-nya?

Saling bersebarangan

Ini bukan bajakan atau produk KW. Yang ada angka 2 adalah anaknya pak Kempleng. Mungkin namanya Kemplung atau Kempling hehehe…

Lanjut rencana semula. Cek ojek online, ternyata bisa. Pake  motor 25 ribu. Berangkat!

PONDOK KOPI

Melalui obrolan dengan mas driver, aku dapat info kalo di Umbul Sidomukti dekat sama tempat wisata lain namanya Pondok Kopi. Tempatnya lebih atas. Wah, lumayan. Sehari bisa dapat 4 tujuan. Dan masnya bilang mau nungguin asal aku nggak kelamaan. Deal!

Tempat ngopi paling asyik se Jateng-DIY

Pondok Kopi ini tempatnya super asyik. Cocok banget buat nongkrong sambil nyeruput hangatnya seduhan kopi. Tentu saja aku nggak sempat mesen kopi, dari pada mas ojeknya kabur. Karena menurut info, di sini susah nyari angkutan umum.

Viewnya juara banget!

Ada juga indoor

Mau kopi model apa?

Daftar menu

Sebelahnya ada villa dengan tarif Rp. 700.00/ rumah isi 2 kamar. Ini harga weekdays. Weekend harga naik.

Aku menuju parkiran. Mas Ojek masih setia menunggu. Jarak menuju Umbul Sidomukti lumayan pegel kalo jalan kaki dengan jalan yang cukup terjal sekitar sekilo meter. Namun setelah aku diantar ke tujuan, masnya ditelepon bosnya harus balik ke Semarang. Yah, hubungan kita harus berakhir di sini. Setidaknya bisa lebih lamaan di Umbul Sidomukti.

Sebuah reklame yang sangat menarik

UMBUL SIDOMUKTI

Masuk ke Umbul Sidomukti harus bayar Rp. 13.000/ orang.

Tiket berupa gelang kertas

Sejak 2007

Pemandangan pertama yang kutemui saat masuk adalah barisan kuda yang siap disewa.

Untung namanya nggak ada yang sama

Kalo ini kuda yang di Telaga Sarangan. Kayak nggak ada nama lain aja yes….

Wisata ini cocok untuk uji adrenailne.

Flying fox, kereta luncur, sepeda awang. Tapi sepedanya kok nggak kelihatan ya?

Udah capek?

Masih tegang?

Yuk, diademin sama nyebur ke sini…

Kolam bertingkat

Adzan Ashar. Saatnya sholat. Kecuali musafir seperti aku, udah aku jamak bareng sholat Jumat tadi. Nah, sekarang saatnya mencari transport menuju ke tujuan akhir, Kampoeng Kopi Banaran.

Order ojek motor, bisa. Tapi nggak ada yang respon.

GANTI. Order ojek mobil, langsung respon. Berangkat!

Lanjut ke Banaran

“Tulisan ini dibuat untuk mengikuti lomba blog Pesona Kabupaten Semarang”

www.kabsemarangtourism.com